Monday, 8 June 2009

Mengenang semalam..






Ok class! that's all for today, see you guys tomorrow, please go through your mid term paper, and please check what are the topics that you need to improve. If there is any problems do not hesitate to come and see me. As usual please be prepared for tomorrow's lesson- Assalamu'alaikum.


Halus suara Cik Noormalis, pensyarah bagi subjek Project Management In IT mengakhiri kelas pada hari itu. Seraya dengan menjawab salam semua pelajar kelihatan kelam kabut mengemas buku dan beg masing-masing; ada yang akan ke kelas berikutnya dan ada yang akan ke perpustakaan untuk mengulangkaji, atau pun meghadiri apa sahaja aktiviti yang tercoret dalam jadual masing-masing.

Bagi ana pelajar semester akhir dan tahun akhir, semestinya pelbagai mesyuarat sedang menanti untuk menyerahkan jawatan dan segala amanah yang berada di pundak ana dan sahabat-sahabat yang akan meninggal pergi alam kampus peringkat diploma ini.

Sedang ana kalut mengemas buku-buku dan adik-adik ana sudah pun menanti ana di muka pintu. Tiba-tiba ana disergah oleh seorang pelajar lelaki- Rusdin (Bukan nama sebenar). Rusdin seorang pelajar yang sangat di geruni kerana sifat 'brutal'nya, ana agak terkejut bila disapa oleh Rusdin. " Eh, sham berapa ko dapat apa mid-term ni?" Soalnya dengan kuat. Semua orang melihat ke arah ana meski masing-masing sedang sibuk mengemas buku-buku masing. Ana menjawab "dapat 18 je" dengan harapan dia akan berlalu pergi kerana ana tahu dia antara yang mendapat markah tinggi dalam kelas kami. "alah, beza satu mate je beb dengan aku" katanya. Ana hanya mendiamkan diri, tiba-tiba dia mohon untuk bertukar nota dan dengan berat hati ana mengizinkan. Selepas bertukar nota ana berharap dia akan berlalu pergi, ana agak kurang selesan bila berbual dengan pelajar lelaki dalam keadaan begitu. Ana seorang je yang tinggal di barisan tempa duduk titu yang masih mengemas buku.

Ana mengatur langkah dengan laju setelah buku-buku siap dimasukkan ke dalam beg. Rupa-rupanya si Rusdin masih mengikuti ana, dan adik-adik ana sudah ada yang tersenyum-senyum melihat ana yang terkejut dek sergahan si Rusdin itu. "Eh sham ko dulu praktikal kat mana eh? Aku ni tak dapat praktikal lagi la, ada yang aku dah minta tapi macam tak de respon je" katanya

Ana mula memusingkan badan dan bertentangan dengan si Rusdin ni (ditemani adik-adik ana) "Awak nak saya tolong dapatkan tempat praktikal? ana menyoal. "Cantik la kalo ko boleh tolong, tapi kat mana?" tanya Rusdin. "Kat gombak jugak, tapi tempat ni tak de lah dapat elaun banyak. Tapi inshaAllah bermanfaat la" dalam hati ana masih berteka-teki sesuai ke mamat ni dihantar ke ABIM. Mamat ni mat rempit dan dia ni pun boleh kata gengster jugalah dari cerita dia sendiri, dia memang biasa pukul orang. Tiba-tiba Rusdin menjawab dengan penug perasaan "Belasahla aku tak kisah, bab-bab duit ni" Dengan jawapan dia itu dan berbekalkan fikiran yang positif ana memberikan nombor telefon seorang EXCO ABIM untuk dihubungi. Adik-adik yang ada dengan ana sudah mula melopong. Selepas memberikan no telefon itu ana dan adik-adik terus menyusun langkah ke perpustakaan untuk menghadiri satu mesyuarat kelab kami.

Sambil kami berjalan, Aishah salah seorang dari adik-adik yang bersama ana semasa berurusan dengan Rusdin tadi bertanya "Akak boleh ke Rusdin tu praktikal dengan ABIM, dengan rambut panjangnya dengan perangai dia yang macam tu? Ana menjawab "moga ini menjadi titik permulaan untuk sebuah perubahan pada dirinya", sebenarnya ana sendiri risau kalau si Rusdin ni buat hal, malu ana dengan Exco yang berkenaan itu nanti kalau dia buat perangai.

Setelah sampai di hostel, ana menceritakan kepada Kak Ina, jiran sebelah katil mengenai apa yang berlaku. Sememangnya setiap malam rutin kami berkongsi cerita tentang apa yang berlaku di sebelah siangnya. Kak Ina dengan penuh penuh perasaan berkata "hah baguslah hang rekemen dia kat ABIM minta-minta dia berubah, hang juga dapat pahala" Sejujrunya bukan soal pahala yang ana fikir, cukuplah sekadar ruang ini dapat membantu Rusdin, segala kerisauan ana benamkan dengan penyerahan segala urusan kepada yang MAHA berhak.



Dengan izin Allah Rusdin diterima untuk menjalani LI di ABIM.

Itu 4 tahun yang lalu.....

3 tahun yang lalu ana dengar dia sudah bekerja dengan PKPIM.

2 tahun yang sudah ana dengar dia sudah terlibat dengan kumpulan nasyid Usratika.

1 yang lalu ana dengar dia sudah menjadi Exco PKPIM.

Semalam ana dengar dia sudah menjadi staff ABIM.

Hari ini ana dengar dia sedang memujuk salah seorang bekas pimpinan tanzim anak negeri PKPIM untuk hadir ke Usrah ABIM.

Hari ini ana dengar dia mebahasakan diri 'ana-enta' dan memanggil sesetengah sahabtanya dengan gelaran 'Syeikh'.

Hari ini ana dengar dia merancang program untuk mat-mat rempit agar golongan ini mendekati masjid.

Hari ini ana mendengar dia mula menyusun program untuk Ramadhan akan datang.

Dan Esok ana berharap agar dia akan menjadi seorang muslim dan mukmin yang berjaya walau dimana pun dia..

Syukur padaMu ya Allah. Hidupkanlah hati-hati yang mencintai jalanMu ini dengan Iman dan Islam, dan matikanlah hati-hati tersebut juga dengan Iman dan Islam.Allahumma Ameen.


Sesungguhnya Allah yang memegang hati-hati manusia, dan dia lah yang mebolak balikkannya..

Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Ia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman. Al-An'aam:[125]

p/s : Sekarang ni ana dan bekas jiran katil ana (Kak Ina) dah ada suami tapi sesekali kalau bermalam bersama bila suami maing-masing khuruj fisabilillah tabiat bercerita di malam hari ni memang tak boleh buang, kalau dah mula bercerita apa yang berlaku sepanjang tidak bertemu tak tidur pun tak pe.Semalam Kak ina dah masuk wad tunggu masa nak deliver baby- Semoga Allah permudahkan urusan selamt ibu dan bayi.Ameen




2 comments:

humaira said...

salam kak..keifik?
mula2 bc igt akak blm hbs study lg,rp'a 2 kisah dulu..mengenang smlm..em mcm knl si rusdin 2..byk jgk la yg nmpk si Rusdin 2 b'ubh(kalo sy x salah org la)

Mujahidah said...

ewah2 humaira..kalau akak tak abis study cam ne la awak boleh sampai jordan? nakal ye..rasanya cik humaira memng tak salah orang ;)

Monday, 8 June 2009

Mengenang semalam..






Ok class! that's all for today, see you guys tomorrow, please go through your mid term paper, and please check what are the topics that you need to improve. If there is any problems do not hesitate to come and see me. As usual please be prepared for tomorrow's lesson- Assalamu'alaikum.


Halus suara Cik Noormalis, pensyarah bagi subjek Project Management In IT mengakhiri kelas pada hari itu. Seraya dengan menjawab salam semua pelajar kelihatan kelam kabut mengemas buku dan beg masing-masing; ada yang akan ke kelas berikutnya dan ada yang akan ke perpustakaan untuk mengulangkaji, atau pun meghadiri apa sahaja aktiviti yang tercoret dalam jadual masing-masing.

Bagi ana pelajar semester akhir dan tahun akhir, semestinya pelbagai mesyuarat sedang menanti untuk menyerahkan jawatan dan segala amanah yang berada di pundak ana dan sahabat-sahabat yang akan meninggal pergi alam kampus peringkat diploma ini.

Sedang ana kalut mengemas buku-buku dan adik-adik ana sudah pun menanti ana di muka pintu. Tiba-tiba ana disergah oleh seorang pelajar lelaki- Rusdin (Bukan nama sebenar). Rusdin seorang pelajar yang sangat di geruni kerana sifat 'brutal'nya, ana agak terkejut bila disapa oleh Rusdin. " Eh, sham berapa ko dapat apa mid-term ni?" Soalnya dengan kuat. Semua orang melihat ke arah ana meski masing-masing sedang sibuk mengemas buku-buku masing. Ana menjawab "dapat 18 je" dengan harapan dia akan berlalu pergi kerana ana tahu dia antara yang mendapat markah tinggi dalam kelas kami. "alah, beza satu mate je beb dengan aku" katanya. Ana hanya mendiamkan diri, tiba-tiba dia mohon untuk bertukar nota dan dengan berat hati ana mengizinkan. Selepas bertukar nota ana berharap dia akan berlalu pergi, ana agak kurang selesan bila berbual dengan pelajar lelaki dalam keadaan begitu. Ana seorang je yang tinggal di barisan tempa duduk titu yang masih mengemas buku.

Ana mengatur langkah dengan laju setelah buku-buku siap dimasukkan ke dalam beg. Rupa-rupanya si Rusdin masih mengikuti ana, dan adik-adik ana sudah ada yang tersenyum-senyum melihat ana yang terkejut dek sergahan si Rusdin itu. "Eh sham ko dulu praktikal kat mana eh? Aku ni tak dapat praktikal lagi la, ada yang aku dah minta tapi macam tak de respon je" katanya

Ana mula memusingkan badan dan bertentangan dengan si Rusdin ni (ditemani adik-adik ana) "Awak nak saya tolong dapatkan tempat praktikal? ana menyoal. "Cantik la kalo ko boleh tolong, tapi kat mana?" tanya Rusdin. "Kat gombak jugak, tapi tempat ni tak de lah dapat elaun banyak. Tapi inshaAllah bermanfaat la" dalam hati ana masih berteka-teki sesuai ke mamat ni dihantar ke ABIM. Mamat ni mat rempit dan dia ni pun boleh kata gengster jugalah dari cerita dia sendiri, dia memang biasa pukul orang. Tiba-tiba Rusdin menjawab dengan penug perasaan "Belasahla aku tak kisah, bab-bab duit ni" Dengan jawapan dia itu dan berbekalkan fikiran yang positif ana memberikan nombor telefon seorang EXCO ABIM untuk dihubungi. Adik-adik yang ada dengan ana sudah mula melopong. Selepas memberikan no telefon itu ana dan adik-adik terus menyusun langkah ke perpustakaan untuk menghadiri satu mesyuarat kelab kami.

Sambil kami berjalan, Aishah salah seorang dari adik-adik yang bersama ana semasa berurusan dengan Rusdin tadi bertanya "Akak boleh ke Rusdin tu praktikal dengan ABIM, dengan rambut panjangnya dengan perangai dia yang macam tu? Ana menjawab "moga ini menjadi titik permulaan untuk sebuah perubahan pada dirinya", sebenarnya ana sendiri risau kalau si Rusdin ni buat hal, malu ana dengan Exco yang berkenaan itu nanti kalau dia buat perangai.

Setelah sampai di hostel, ana menceritakan kepada Kak Ina, jiran sebelah katil mengenai apa yang berlaku. Sememangnya setiap malam rutin kami berkongsi cerita tentang apa yang berlaku di sebelah siangnya. Kak Ina dengan penuh penuh perasaan berkata "hah baguslah hang rekemen dia kat ABIM minta-minta dia berubah, hang juga dapat pahala" Sejujrunya bukan soal pahala yang ana fikir, cukuplah sekadar ruang ini dapat membantu Rusdin, segala kerisauan ana benamkan dengan penyerahan segala urusan kepada yang MAHA berhak.



Dengan izin Allah Rusdin diterima untuk menjalani LI di ABIM.

Itu 4 tahun yang lalu.....

3 tahun yang lalu ana dengar dia sudah bekerja dengan PKPIM.

2 tahun yang sudah ana dengar dia sudah terlibat dengan kumpulan nasyid Usratika.

1 yang lalu ana dengar dia sudah menjadi Exco PKPIM.

Semalam ana dengar dia sudah menjadi staff ABIM.

Hari ini ana dengar dia sedang memujuk salah seorang bekas pimpinan tanzim anak negeri PKPIM untuk hadir ke Usrah ABIM.

Hari ini ana dengar dia mebahasakan diri 'ana-enta' dan memanggil sesetengah sahabtanya dengan gelaran 'Syeikh'.

Hari ini ana dengar dia merancang program untuk mat-mat rempit agar golongan ini mendekati masjid.

Hari ini ana mendengar dia mula menyusun program untuk Ramadhan akan datang.

Dan Esok ana berharap agar dia akan menjadi seorang muslim dan mukmin yang berjaya walau dimana pun dia..

Syukur padaMu ya Allah. Hidupkanlah hati-hati yang mencintai jalanMu ini dengan Iman dan Islam, dan matikanlah hati-hati tersebut juga dengan Iman dan Islam.Allahumma Ameen.


Sesungguhnya Allah yang memegang hati-hati manusia, dan dia lah yang mebolak balikkannya..

Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Ia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman. Al-An'aam:[125]

p/s : Sekarang ni ana dan bekas jiran katil ana (Kak Ina) dah ada suami tapi sesekali kalau bermalam bersama bila suami maing-masing khuruj fisabilillah tabiat bercerita di malam hari ni memang tak boleh buang, kalau dah mula bercerita apa yang berlaku sepanjang tidak bertemu tak tidur pun tak pe.Semalam Kak ina dah masuk wad tunggu masa nak deliver baby- Semoga Allah permudahkan urusan selamt ibu dan bayi.Ameen




2 comments:

humaira said...

salam kak..keifik?
mula2 bc igt akak blm hbs study lg,rp'a 2 kisah dulu..mengenang smlm..em mcm knl si rusdin 2..byk jgk la yg nmpk si Rusdin 2 b'ubh(kalo sy x salah org la)

Mujahidah said...

ewah2 humaira..kalau akak tak abis study cam ne la awak boleh sampai jordan? nakal ye..rasanya cik humaira memng tak salah orang ;)